Lima (5) Prinsip Kepimpinan Sun Tzu

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Cina mempunyai sejarah panjang tentang budaya dan tamadunnya.  Dari segi pengurusan dan strategi, karya yang paling banyak dibincangkan adalah karya Sun Tzu tentang pengurusan, strategi dan kepimpinan yang ditulis pada tahun 500 SM.  Dalam memenangi peperangan, Sun Tzu menyarankan:

“ Para penakluk membuat perancangan dalam kubu mereka sebelum perang bermula. Mereka mempertimbangkan semuanya.  Yang ditakluk juga membuat perancangan sebelum perang; tapi mereka tidak mempertimbangkan semuanya.  Pertimbangan yang menyeluruh menciptakan kejayaan.  Pertimbangan yang tidak menyeluruh menciptakan kegagalan.  Ketika kami melihat dari sudut ini, sudah jelas kelihatan siapa yang akan menang dalam peperangan.”

Falsafah ketenteraan dan seni peperangan tertua dalam kesusasteraan Cina ini meliputi ilmu tentang pengurusan konflik serta strategi pemikiran, taktik dan matlamat. Pengaruhnya ternyata memberi kesan besar kepada sejarah dan budaya di China sehingga ia diperluaskan ke Barat dan Asia.  Konsep seni peperangan Sun Tzu turut digunapakai dalam kebanyakan strategi perniagaan dan pengurusan di dunia.  Sun Tzu menterjemahkan kepentingan posisi dalam strategi yang dipengaruhi persekitaran fizikal dan pandangan subjektif untuk pelaksanaan dan rancangan.  Strategi Sun Tzu mempunyai kekuatan tersendiri menyebabkan ia turut diamalkan sebagai strategi perniagaan dan aktiviti seharian masyarakat dunia.

Art of War Sun Tzu merupakan karya ketenteraan klasik tertua yang diketahui dalam penulisan Cina.  Karya ini merupakan teks ketenteraan terkenal dan paling disanjungi di luar Cina.   Dalam peperangan, strategi merupakan antara perkara yang paling penting dalam menentukan kemenangan sesebuah pasukan di medan perang.  Dalam konteks ini, Sun Tzu menyarankan lima (5) elemen dasar yang menentukan kemenangan.

Lima (5) elemen ini ialah :

  • Zhi atau pun Kecerdasan
  • Xin atau pun Kepercayaan
  • Ren atau pun Kebaikan
  • Yong atau pun Keberanian
  • Yan atau pun Ketegasan

Prinsip Pertama Zhi

Jika diterjemahkan secara bebas Zhi bermaksud kecerdasan, pengalaman, pengetahuan, kebijaksanaan, dan visi. Cuba kita renung sejenak, apa akan jadi sekiranya seorang pemimpin tidak mempunyai prinsip ini.  Apakah seorang pemimpin yang tidak berpengalaman mampu mempunyai kayakinan diri yang tinggi dan memberi keyakinan serta memberi petunjuk kepada para pengikutnya?  Bagaimanakah pula reaksi para pengikut ketika mereka diminta untuk mengikuti orang yang tidak mempunyai keyakinan? Apakah mereka (pengikut) akan yakin dengan pemimpin begini atau mereka akan mengikut sahaja.  Tentu saja tidak mungkin.

Seorang guru kepemimpinan terkenal dari Amerika, John C. Maxwell menegaskan:

“Setiap orang mungkin mampu untuk menjalankan kapalnya, tetapi hanya seorang pemimpinlah yang mampu untuk menentukan arahnya.”

Prinsip Kedua Xin

Prinsip ini menerangkan bahwa seorang pemimpin haruslah boleh dipercayai sekaligus mampu menyakinkan para pengikutnya.  Terlalu sukar untuk dibayangkan, bagaimana seorang pemimpin yang tidak memiliki integriti, tanggung jawab, kewibawaan, dan mempunyai sifat yang mementingkan diri sendiri harus memimpin pasukan.  Jika di medan pertempuran, kekalahan boleh sahaja terjadi.  Dalam kepimpinan sebegini, segala manual atau standard operating procedures sudah bererti lagi.  Dalam kepimpinan ini, perintah atau petunjuk dari pemimpin menjadi satu-satunya pegangan para pengikut. Menghadapi kemungkinan seperti inilah Sun Tzu menegaskan:

“Pemimpin yang mempunyai integriti yang tinggi akan mampu menyatukan dan menggerakkan pasukan untuk berjuang meraih kemenangan.”

Prinsip Ketiga Ren

Ren atau kebajikan adalah kualiti peribadi yang lebih dari sekadar “baik” atau “menyenangkan”.  Pemimpin yang memiliki Ren adalahpemimpin yang penuh timbang rasa, bertolenrasi, dan memahami.  Pemimpin yang mempunyai nilai Ren, sudah pasti memiliki hati dan jiwa yang “penuh kasih sayang”, sehingga dari kemuliaan dan bersih hatinya itu menyerlahkan kasih sayang di persekitarannya terutama kepada para pengikutnya.  Pemimpin yang mempunyai prinsip ini, digambarkan sebagai pemimpin yang tidak mudah marah-marah sendiri hanya karena kekeliruan-kekeliruan kecil yang mungkin diperbuat oleh pengikutnya.  Sememangnya sebagai pemimpin, ia tidak mungkin selamanya mampu untuk bertolenrasi bagi kesalahan yang dilakukan oleh pengikut   apa lagi jika soal itu menyentuh hal-hal yang berkaitan dengan disiplin, tetapi yang pasti ia selalu melihat kekeliruan dan kesalahan itu sebagai cabaran kepadanya untuk melakukan penambahbaikan dan membangunkan pengikut-pengikutnya.

Prinsip Keempat Yong

Yong bererti Keberanian. Keberanian disini bersumberkan daripada perhitungan yang matang dan bukan dari keputusan nekad tanpa berdasarkan kepada perhitungan yang teliti. Dalam bidang pengurusan atau perniagaan, perkara ini dikenali dengan istilahcalculated risk. Pemimpin yang mempunyai prinsip ini, selalu melakukan perhitungan secara matang sebelum memulakan tindakannya.  Yang nyata, pemimpin ini tidak akan berpatah balik apabila ia sudah memulakan langkahnya.  Prinsip Yong ini bersamaan dengan  teori Analisis Persoalan Kemungkinan; dimana kita harus memikirkan dan mengandaikan berbagai kemungkinan terburuk yang mungkin terjadi.  Dari situ, kita mampu untuk mengatur dan merancang pelbagai kemungkinan yang boleh kita lakukan apabila perkara buruk benar-benar terjadi.

Prinsip Kelima Yan

Prinsip ini mengkehendaki seorang pemimpin untuk tegas dan berdisiplin.  Ketegasan di sini lebih menekankan bagi menegakkan disiplin. Terdapat kisah menarik saat prinsip Yanini diterapkan oleh Sun Tzu.  Alkisah, setelah membaca Art of War tulisan Sun Tzu, Kaisar Ho Lu merasa sangat tertarik dan meminta Sun Tzu untuk mendemontrasikan prinsip yang disarankannya.  Kaisar berkata “Apakah strategimu juga dapat diterapkan untuk para wanita?” Sun Tzu menjawab: “Boleh, asalkan Kaisar memberi kuasa penuh untuk melaksanakannya.”  Diringkaskan cerita, Sun Tzu diberi kuasa penuh untuk melatih 180 orang wanita yang dipecahkan kepada dua kumpulan.  Setiap kumpulan diselia oleh dua orang penyelia kesayangan Kaisar.

Kepada kedua kumpulan itu Sun Tzu memberikan arahan: Apabila mendengar bunyi gendang, maka mereka harus berbaris dan berjalan.  Lantas, gendang pun dibunyikan, tetapi semua wanita itu hanya senyum-senyum dan tertawa tanpa mengindahkan perintah yang diberikan.  Kali ini Sun Tzu menerangkan kepada para wanita tersebut: Jika pertama kali mencoba tetapi tidak mampu melakukan perintah, maka itu kerana panglima yang kurang jelas perintahnya.  Untuk itu ia menjelaskan sekali lagi aturan dan cara-cara baris yang mesti dilakukan apabila mendengar bunyi gendang.  Dan sekali lagi, setelah pasukan siap, gendang segera dibunyikan.  Tetapi sekali lagi para wanita itu hanya tertawa dan bermain-main.  Kini, Sun Tzu menegaskan dengan lantang: Bila perintah sudah dijelaskan dan diulang oleh panglima, tetapi tetap tidak dilaksanakan, maka kesalahan tidak lagi ada pada panglima tetapi pada komandan lapangan.  Dalam keadaan ini, kedua komandan lapangan adalah dua orang penyelia kesayangan Kaisar.  Maka sebagai ganjarannya Sun Tzu memerintahkan hukuman mati dijatuhkan ke atas kedua penyelia tersebut. Mendengar hal itu Kaisar Ho Lu mencegah Sun Tzu dan meminta agar kedua penyelia kesayangannya itu diampuni.  Akan tetapi Sun Tzu menolak permohonan Kaisar. Katanya: “Mohon maaf Baginda.  Sebagai panglima tertinggi yang diamanahkan, saya harus tetap menjalankan prinsip hukum ketenteraan, dimana yang salah harus dikenakan tindakan dengan tegas.”  Selepas itu, Sun Tzu meneruskan pelatihannya dan kali ini semua arahannya diikuti sehingga latihan berjalan dengan tertib dan lancar.  Setelah kejadian itu, Kaisar amat merasai kehilangan penyelia yang disayangi.  Tapi pihak yang lain, Kaisar melihat bahwa ketegasan hukum ketenteraan yang dijalankan Sun Tzu diterima dengan baik.  Karena itu, akhirnya Kaisar mengambil keputusan untuk mengangkat SunTzu sebagai panglima kerajaan.   Sun Tzu menerima amanah dan melaksanakan tanggungjawabnya dengansangat baik sehingga ia meraih kejayaan yang besar.  Ketegasan yang diterapkan oleh Sun Tzu ini sesuai dengan prinsip reward and punishment dalam konsep pengurusan moden sekarang.

fatihMarilah kita cuba untuk terapkan lima (5) prinsip pengurusan Sun Tzu ini di dalam corak kepimpinan kita.  Di ruangan akan datang, saya akan paparkan kisah Sultan Muhammad Al Fateh.  Siapakah Sultan Muhammad Al Fateh?  Apakah kehebatan Baginda dan tentera-tenteranya sehingga disebut “sebaik-baik raja” dan“sebaik-baik tentera” di dalam hadis Rasullulllah saw.

Salam,

ANBAG

 

About anbag

About my self
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Lima (5) Prinsip Kepimpinan Sun Tzu

  1. Azhar says:

    Tahniah! Sun tzu memang hebat, klu boleh byk lg kebaikan Dari sun tzu boleh dikongsikan memandangkan kehidupan kini lebih mencabar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s